Minggu, April 05, 2009



 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

IDENTIFIKASI

MASALAH KEPENGAWASAN


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

DIREKTORAT TENAGA KEPENDIDIKAN

DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU

PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

2008

 

KATA PENGANTAR


 


 

    Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah berisi standar kualifikasi dan kompetensi pengawas sekolah. Standar kualifikasi menjelaskan persyaratan akademik dan nonakademik untuk diangkat menjadi pengawas sekolah. Standar kompetensi memuat seperangkat kemampuan yang harus dimiliki dan dikuasai pengawas sekolah untuk dapat melaksanakan tugas pokok, fungsi dan tanggung jawabnya.

Ada enam dimensi kompetensi yang harus dikuasai pengawas sekolah yakni: (a) kompetensi kepribadian, (b) kompetensi supervisi manajerial, (c) kompetensi supervisi akademik, (d) kompetensi evaluasi pendidikan, (e) kompetensi penelitian dan pengembangan, dan (f) kompetensi sosial. Dari hasil uji kompetensi di beberapa daerah menunjukkan kompetensi pengawas sekolah masih perlu ditingkatkan terutama dimensi kompetensi supervisi manajerial, supervisi akademik, evaluasi pendidikan dan kompetensi peneli- tian dan pengembangan. Untuk itu diperlukan adanya diklat peningkatan kompetensi pengawas sekolah baik bagi pengawas sekolah dalam jabatan terlebih lagi bagi para calon pengawas sekolah.

Materi dasar untuk semua dimensi kompetensi sengaja disiapkan agar dapat dijadikan rujukan oleh para pelatih dalam melaksanakan diklat pening- katan kompetensi pengawas sekolah di mana pun pelatihan tersebut dilak- sanakan. Kepada tim penulis materi diklat kompetensi pengawas sekolah yang terdiri atas dosen LPTK dan widya iswara dari LPMP dan P4TK kami ucapkan terima kasih. Semoga tulisan ini ada manfaatnya.

Jakarta, Juni 2008

Direktur Tenaga Kependidikan

Ditjen PMPTK


 


 


 

Surya Dharma, MPA., Ph.D


 


 

DAFTAR ISI


 

KATA PENGANTAR ............................................................................ i

DAFTAR ISI         ii

BAB I PENDAHULUAN        1

  • Latar Belakang         1
  • Dimensi Kompetensi         2
  • Kompetensi yang Hendak Dicapai         2
  • Indikator Pencapaian    .....    2
  • Aloasi Waktu        2
  • Skenario Pelatihan        3

BAB II MASALAH PENELITIAN DAN SUMBERNYA        4

A. Masalah Penelitian        4

B. Sumber Masalah        6

BAB III TUGAS POKOK PENGAWAS DAN KAWASAN PENELITIAN KEPENGAWASAN        9

A. Tugas Pokok Pengawas         9

B. Kawasan Penelitian Kepengawasan         11

C. Teknik Perumusan Masalah Penelitian         14

DAFTAR PUSTAKA         17

 

BAB I

PENDAHULUAN


 

A.     Latar Belakang

    Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh Pengawas Satuan Pendidikan adalah mampu melakukan penelitian. Hal ini karena pekerjaan pengawas adalah sebuah profesi yang menuntut peningkatan pengetahuan dan keterampilan terus menerus sejalan dengan perkembangan pendidikan di lapangan.

    Setiap bidang pekerjaan selalu dihadapkan pada permasalahan yang selalu berkembang, baik berupa fenomena yang mengundang tanda tanya, maupun kesenjangan antara yang diharapkan dengan kenyataan. Permasalah- an tersebut menuntut jawaban dan solusi yang dapat dipertanggung jawabkan.

    Kedudukan pengawas sebagai pembina para guru dan kepala sekolah, mengharuskan dia memiliki kesiapan memberikan solusi bagi permasalahan yang mereka hadapi. Ia dapat saja mengandalkan pengalaman, baik dirinya sendiri maupun orang lain, mengambil teori dari buku-buku, atau bahkan mengandalkan intuisi. Hal ini tentu tidak selamanya memuaskan, karena yang dituntut darinya adalah professional judgement yang dapat dijadikan acuan.

    Penelitian merupakan suatu bentuk kegiatan ilmiah untuk mendapatkan pengetahuan atau kebenaran. Ada dua teori kebenaran pengetahuan, yaitu teori koherensi dan korespondensi. Teori koherensi beranggapan bahwa suatu pernyataan dikatakan benar apabila sesuai dan tidak bertentangan dengan pernyataan sebelumnya. Aturan yang dipakai adalah logika berpikir atau berpikir logis. Sementara itu teori korenspondensi berasumsi bahwa sebuah pernyataan dipandang benar apabila sesuai dengan kenyataan (fakta atau realita). Untuk menemukan kebenaran yang logis dan didukung oleh fakta, maka harus dilakukan penelitian terlebih dahulu. Inilah hakikat penelitian sebagai kegiatan ilmiah atau sebagai proses the acquisition of knowledge.

    Penelitian selalu dimulai dari masalah, karena hakikat penelitian adalah untuk menjawab/mengatasi masalah. Masalah dalam bidang kawasan penelitian kepengawasan tentu sangat banyak, mulai dari yang makro konseptual sampai pada mikro dan teknis. Meski demikian bagi pengawas yang belum terbiasa melakukan penelitian, bisa saja kesulitan menemukan masalah yang aktual, menarik, signifikan dan terjangkau untuk diteliti. Materi pendidikan dan latihan ini dimaksudkan untuk membekali pengawas dalam menemukan dan merumuskan masalah penelitian yang terkait dengan bidang tugasnya.


 

B.     Dimensi Kompetensi


Dimensi kompetensi yang dikembangkan melalu materi pendidikan dan pelatihan ini adalah dimensi penelitian dan pengembangan.

        

C. Kompetensi yang Hendak Dicapai

        Setelah menyelesaikan materi pendidikan dan latihan ini Pengawas diharapkan mengidentifikasi masalah-masalah kepengawasan yang penting diteliti baik untuk keperluan tugas kepengawasan maupun untuk pengembangan karirnya.


 

D.     Indikator Pencapaian Hasil

    Setelah menyelesaikan materi pendidikan dan pelatihan Pengawas diharapkan:

1. Mampu menjelaskan hakikat masalah penelitian.

2. Mampu mengklasifikasikan jenis-jenis masalah dalam penelitian.

3. Mampu menyebutkan sumber-sumber masalah dalam penelitian.

4. Mampu memberikan contoh-contoh masalah penelitian dalam bidang kepenga- wasan yang signifikan untuk diteliti.


 

E.      Alokasi Waktu

No. 

Materi Diklat

Alokasi 

1. 

Hakikat masalah dalam penelitian  

2 jam 

2. 

Jenis-jenis masalah dan kriteria kelayakannya untuk diteliti 

2 jam 

3. 

Permasalahan penelitian dalam bidang kepengawasan 

2 jam 

4. 

Perumusan masalah penelitian  

2 jam 


 


 

F. Skenario

  • Perkenalan
  • Penjelasan tentang dimensi kompetensi, indikator, alokasi waktu dan skenario pendidikan dan pelatihan identifikasi dan perumusan masalah penelitian bidang kepengawasan.
  • Pre-test
  • Eksplorasi pemahaman peserta berkenaan dengan berbagai permasalahan penelitian kepengawasan melalui pendekatan andragogi.
  • Penyampaian Materi Diklat:
    • Menggunakan pendekatan andragogi, yaitu lebih mengutamakan pengungkapan kembali pengalaman peserta pelatihan, menganalisis, menyimpulkan, dan mengeneralisasi dalam suasana diklat yang aktif, inovatif, kreatif, efektif, menyenangkan, dan bermakna. Peranan pelatih lebih sebagai fasilitator.
    • Diskusi tentang indikator keberhasilan pemahaman mengenai identifikasi dan perumusan masalah penelitian kepengawasan.
    • Praktik menggali, merumuskan dan menilai kelayakan masalah penelitian dalam bidang kepengawasan.
  • Post-test.
  • Refleksi bersama antara peserta dengan pelatih mengenai jalannya pelatihan.
  • Penutup.


     


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

BAB II

MASALAH PENELITIAN DAN SUMBERNYA


 

A. Masalah dalam Penelitian

Proses penelitian diawali dengan merumuskan masalah yang akan dijadikan obyek atau fokusnya. Tidak akan terjadi penelitian tanpa adanya masalah, sebab penelitian pada hakikatnya adalah mencari jawaban atas masalah yang diajukan.

Masalah dalam penelitian mengandung tiga pengertian, yaitu (1) pertanyaan yang memerlukan jawaban, (2) kesulitan yang perlu dipecahkan, dan (3) kesenjangan antara harapan dengan kenyataan. Berikut ini penjelasan dan contoh-contoh ketiga jenis masalah tersebut.


 

  1. Pertanyaan yang Membutuhkan Jawaban

Jenis permasalahan ini biasanya muncul dalam penelitian dasar. Seba- gai contoh dalam penelitian filsafat, misalnya pertanyaan tentang: Siapakah manusia itu? Untuk apa manusia lahir ke dunia? Benarkah ada kehidupan sesudah mati?. Bagi kalangan agamawan, pertanyaan tersebut dapat dijawab dengan berlandaskan wahyu Tuhan. Meski demikian jawaban yang dapat memuaskan keingintahuan manusia, mesti dilandasi oleh pemikiran radikal (sedalam-dalamnya).Pertanyaan ini mungkin berada dalam bingkai kajian filsafat-agama.

Contoh lainnya adalah pertanyaan mengenai benda atau zat apa saja yang terkandung di dalam perut bumi? Pertanyaan inilah yang digeluti oleh ahli geologi dan ilmu-ilmu lain yang terkait. Bedanya dengan pertanyaan sebelumnya yang cukup dijawab melalui pemikiran mendalam, maka perta- nyaan ini harus dijawab melalui serangkaian penyelidikan dan percobaan. Inilah yang membedakan antara disiplin ilmu eksakta dengan ilmu humaniora.

Dalam konteks tugas pengawas pendidikan, dapat ditemukan jenis masalah ini, antara lain: Mengapa ada sekolah yang maju dan ada pula yang biasa saja? Mengapa ada kepala sekolah yang memiliki etos kerja tinggi, namun banyak pula yang rendah? Mengapa hanya sedikit guru yang mengajar dengan kreatif dan penuh semangat? Masalah-masalah semacam ini lebih cocok apabila diteliti dengan pendekatakan kualitatif.


 

  1. Kesulitan yang Perlu Dipecahkan

Permasalahan ini dapat muncul pada hampir semua ilmu terapan, terlebih lagi dalam kaitannya dengan penggunaan teknologi. Dalam bidang pendidikan permasalahan yang berupa kesulitan ini dapat dihadapi oleh guru atau siswa, kepala sekolah, lembaga, bahkan negara.

Contoh permasalahan ini pada skope yang paling kecil misalnya adalah: Bagaimana mengajarkan matematika secara efektif dan menyenangkan pada siswa SD kelas satu? Bagaimana guru bahasa Inggris dapat mengurangi kesalahan siswa dalam mata pelajaran writing? Atau bagaimana guru Bimbingan dan Konseling dapat mengarahkan siswa dari keluarga yang tidak harmonis agar tetap memiliki motivasi belajar yang tinggi?

Pada tingkat lembaga misalnya: Bagaimana SMA swasta tetap mendapatkan murid yang banyak di tengah gencarnya kampanye masuk SMK? Bagaimana kepala sekolah memberikan sanksi kepada guru yang tidak disiplin tanpa mengorbankan hubungan baik dengan guru tersebut? Bagaimana menurunkan jumlah siswa yang tidak lulus ujian nasional pada sekolah swasta yang inputnya memang tidak mendukung?

Pada dataran makro misalnya muncul pertanyaan: Bagaimana seharusnya kurikulum dirancang agar lulusan perguruan tinggi tidak banyak yang menganggur? Bagaimana menciptakan pendidikan yang murah sehingga terjangkau oleh semua lapisan masyarakat?

Penelitian terhadap masalah tersebut dapat dikategorikan dalam penelitian kebijakan, yang antara lain dapat dilakukan dengan metode survei atau perbandingan dengan negara lain.


 

  1. Kesenjangan antara Harapan dengan Kenyataan

Jenis permasalahan ketiga ini rasanya paling banyak ditemukan dalam ilmu-ilmu terapan, khususnya ilmu pendidikan. Mulai dari yang mikro dan sederhana, sampai pada lingkup makro dan kompleks, kesenjangan dengan mudah ditemukan. Sebagai contoh misalnya:

  1. Idealnya seorang anak rajin belajar, namun kenyataannya banyak yang malas.
  2. Harapannya setiap guru mengajar dengan persiapan dan penuh antusias, namun nyatanya banyak yang asal datang dan menghabiskan jam pelajaran saja.
  3. Idealnya setiap mahasiswa aktif mengunjungi perpustakaan untuk membaca buku atau mengakses internet untuk mencari bahan-bahan kuliah, namun kenyataannya hanya sedikit yang demikian.
  4. Seharusnya setiap calon sarjana harus menyusun skripsi sendiri, namun nyatanya banyak sekali yang melakukan plagiat atau meminta jasa orang lain untuk membuatkan.
  5. Idealnya seorang pengawas melakukan kunjungan kelas baik kepada guru yang meminta maupun yang tidak demi meningkatkan profesionalisme mereka, namun kenyataannya pengawas hanya masuk kelas pada guru yang diindikasikan bermasalah.

Setiap masalah diawali dengan adanya latar belakang masalah, artinya ada faktor-faktor tertentu yang menyebabkan munculnya masalah. Tidak ada masalah apabila tidak ada akar penyebabnya. Dengan kata lain latar belakang menjawab pertanyaan mengapa masalah itu ada dan perlu diteliti.

Dari contoh-contoh di atas dapat disimpulkan bahwa munculnya masalah penelitian khususnya pada ilmu-ilmu terapan, didasarkan atas fakta empirik yang ada atau yang terjadi di lapangan. Oleh sebab itu perlu dikumpulkan data dan fakta yang ada di lapangan, kemudian membandingkannya dengan harapan, keinginan, kebutuhan, berdasarkan rencana, program, konsep, prinsip, aturan dan sistem yang berlaku.


 

B. Sumber Masalah

    Para peneliti pemula sering merasa kesulitan untuk menemukan masalah yang menarik, relevan dan bermanfaat untuk diteliti. Hal ini sebenarnya bukan disebabkan oleh kelangkaan masalah, akan tetapi karena kurangnya daya kritis dalam melihat fenomena di sekelilingnya.

    Masalah penelitian sebenarnya tidak harus berat, rumit dan jauh dari jangkauan calon peneliti. Masalah dengan mudah dapat ditemukan di sekitar kita asalkan kita memiliki perspektif dan mau memikirkan lebih mendalam apa-apa yang selama ini mungkin kurang kita perhatikan dan pikirkan. Hal ini karena hakikat penelitian adalah: "Research is to see what every body else has seen, and think what no body has yhought". Maksudnya penelitian adalah mengamati apa-apa yang biasa dilihat orang lain, namun tidak ada (jarang) yang memikirkannya secara mendalam.

    Dari hakikat penelitian di atas maka proses terpenting dalam menemukan masalah penelitian tidak terletak pada fenomena di luar peneliti, akan tetapi pada lebih tergantung pada daya kritis dan perspektif peneliti itu sendiri. Kemampuan ini tentu tidak diperoleh secara tiba-tiba, melainkan melalui proses membaca buku-buku, jurnal, hasil-hasil penelitian, dan media massa. Selain itu juga sering mendengarkan orasi ilmiah, berdiskusi, aktif dalam seminar, serta forum-forum ilmiah lainnya.

    Apabila seseorang telah memiliki kepekaan terhadap masalah yang layak dan menarik untuk diteliti, maka ia akan mudah menemukan dalam segala situasi. Hal ini karena, yang terpenting dalam penelitian bukanlah variabel atau masalahnya, namun pada bagaimana hal itu dikritisi. Di tangan peneliti yang baik, masalah yang nampak sederhana sekali pun, akan menjadi menarik untuk diteliti.

Masalah penelitian yang paling ideal bersumber dari lapangan yang ditemukan melalui pengamatan terhadap fenomena yang terjadi dalam pekerjaan kita atau tugas-tugas profesi kita masing-masing. Oleh sebab itu masalah penelitian untuk para pengawas harus bersumber dari pengalaman pengawas itu sendiri dalam melaksanakan tugas pokok dan tanggung- jawabnya yakni melaksanakan pengawasan akademik dan pengawasan manajerial. Jika tidak punya pengalaman bisa juga bertanya pada pengalaman orang lain sesama pengawas. Fakta, fenomena, proses, kejadian sehari-hari yang tekait dengan pelaksanaan tugas kepengawasan menjadi penting diangkat menjadi masalah penelitian kepengawasan. Sebagai contoh pada saat pengawas mengunjungi kelas melihat kemampuan guru mengajar ditemukan fakta bahwa guru mengajar tanpa melihat/memandang para siswanya atau guru kesulitan menjawab pertanyaan siswanya. Guru yang mengajar tanpa memandang para siswanya mengindikasikan guru yang tidak bisa menguasai kelas atau kurang perrcaya diri. Sedangkan guru yang kesulitan dalam menjawab pertanyaan siswa mengindikasikan bahwa guru kurang menguasai materi pelajaran yang diajarkannya. Dari kasus ini hal yang bisa diangkat sebagai masalah penelitian adalah bagaimana meningkatkan kemampuan guru agar bisa menguasai kelas atau dapat menguasai materi pelajaran? Persoalan ini menyangkut bidang atau kawasan pengawasan akademik sebab berkaitan dengan upaya meningkatkan kemampuan profesional guru sebagai pengajar.

Sumber masalah lainnya diangkat dari literatur, laporan hasil penelitian orang lain, jurnal ilmiah dan atau buku-buku teks lainnya. Biasanya dari literatur dan atau hasil-hasil penelitian akan muncul masalah-masalah baru baik yang dituangkan penulisnya dalam bentuk saran ataupun rekomendasi masalah penelitian yang perlu diteliti lebih lanjut. Persoalannya adalah relevansi masalah tersebut dengan bidang kepengawasan baik pengawasan akademik maupun pengawasan manajerial. Ini berarti perlunya pengawas memahami tema-tema penelitian bidang pengawasan sebagai tolok ukur dalam menilai kelayakan suatu masalah untuk dijadikan fokus penelitian pengawas satuan pendidikan.

Hal yang perlu diperhatikan dalam merumuskan masalah penelitian adalah kejelasan, kekhususan, dan ketajaman masalah. Artinya jangan merumuskan masalah yang telalu luas melebar sehingga tidak terjangkau untuk diteliti. Masalah harus dipersempit, dibatasi agar lebih spesifik sehingga bisa diteliti diukur diamati dengan alat-alat atau instrumen yang idealnya dibuat sendiri oleh peneliti yang bersangkutan. Rumusan masalah bagaimanapun sempitnya harus masuk akal atau dapat diterima oleh logika manusia normal. Artinya setiap rumusan masalah harus logis dan masuk akal sehat. Sebagai contoh rumusan masalah yang tidak rasional atau tidak logis adalah: "Apakah terdapat hubungan antara tinggi badan dengan prestasi belajar matematika?" Pertanyaan tersebut tidak masuk akal jadi tidak layak diajukan sebagai masalah penelitian. Agak masuk akal apabila pertanyaan tersebut berbunyi: Apakah terdapat hubungan antara tinggi badan dengan keterampilan bermain basket. Akal sehat pun bisa menebak orang yang badannya tinggi akan mudah memasukkan bola ke dalam jaringnya


 


 


 

BAB III

TUGAS POKOK PENGAWAS DAN KAWASAN

PENELITIAN KEPENGAWASAN


 


 

A. Tugas Pokok Pengawas

Undang-undang RI nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 1 ayat (5) menyatakan tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan. Selanjutnya pada pasal 39 ayat (1) dinyatakan: Tenaga kependidikan bertugas melaksanakan administrasi, pengelolaan, pengembangan, pengawasan dan pelayanan teknis untuk menunjang proses pendidikan pada satuan pendidikan. Dalam Peraturan Pemerintah. No. 19 tahun 2005 pasal 39 ayat (1) dinyatakan: "Pengawasan pada pendidikan formal dilaksanakan oleh pengawas satuan pendidikan".

Surat Keputusan MENPAN Nomor 118 tahun 1996 yang diperbaharui dengan SK MENPAN Nomor 091/KEP/MEN.PAN/10/2001 tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya dinyatakan: "Pengawas sekolah adalah pegawai negeri sipil yang diberi tugas, tanggung jawab dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwewenang untuk melakukan pengawasan pendidikan pada satuan pendidikan prasekolah, sekolah dasar, dan sekolah menengah" (pasal 1 ayat 1). Pada pasal 3 ayat (1) dinyatakan; "Pengawas sekolah adalah pejabat fungsional yang berkedudukan sebagai pelaksana teknis dalam melakukan pengawasan pendidikan terhadap sejumlah sekolah tertentu yang ditunjuk/ditetapkan". Pasal 5 ayat (1); tanggung jawab pengawas sekolah yakni: (a) melaksanakan pengawasan terhadap penyelenggaraan pendidikan di sekolah sesuai dengan penugasannya dan; (b) meningkatkan kualitas proses belajar mengajar/bim- bingan dan hasil prestasi belajar/bimbingan siswa dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan. Tanggung jawab pertama mengindikasikan pentingnya supervisi manajerial sedangkan tanggung jawab yang kedua mengindikasikan pentingnya supervisi akademik. Hal ini dipertegas lagi dalam PP No 19 tahun 2005 pasal 57 yang berbunyi; supervisi yang meliputi supervisi manajerial dan akademik dilakukan secara teratur dan berkesinambungan oleh pengawas atau penilik satuan pendidikan. Supervisi manajerial meliputi aspek pengelolaan dan administrasi satuan pendidikan, sedangkan supervisi akademik meliputi aspek-aspek pelaksanaan proses pembelajaran (penjelasan pasal 57). Pengawasan manajerial sasarannya adalah kepala sekolah dan staf sekolah lainnya, sedangkan sasaran supervisi akademik sasarannya adalah guru.

Ketentuan perundang-undangan di atas menunjukkan bahwa pengawas satuan pendidikan pada jalur sekolah adalah tenaga kependidikan profesional brstatus pegaai negeri sipil yang diangkat dan diberi tugas dan wewenang secara penuh oleh pejabat berwenang untuk melakukan pembinaan dan pengawasan pendidikan baik pengawasan akademik maupun pengawasan manajerial pada satuan pendidikan yang ditunjuk.

Pengawasan akademik artinya membina guru dalam mempertinggi kualitas proses pembelajaran agar dapat meningkatkan mutu hasil belajar siswa. Aspek yang dibina adalah aspek-aspek yang terkait dengan proses pembelajaran. Sedangkan pengawasan manajerial artinya membina kepala sekolah dan seluruh staf sekolah dalam mempertinggi mutu penyelenggaraan pendidikan terutama yang terkait dengan pengelolaan dan administrasi sekolah. Kegiatan utama setiap pengawas satuan pendidikan dalam melaksanakan pengawasan akademik dan pengawasan manajerial adalah; memantau, menilai, membina dan melaporkan. Memantau atau monitoring artinya melakukan pengamatan, pemotretan, pencatatan terhadap fenomena yang sedang berlangsung. Misalnya memantau proses pembelajaran, artinya mengamati, memotret, mencermati, mencatat berbagai gejala yang terjadi pada saat proses pembelajaran berlangsung. Menilai artinya memberikan harga atau nilai terhadap obyek yang dinilai berdasarkan kriteria tertentu. Jadi setiap penilaian ditandai adanya kriteria, adanya obyek yang dinilai dan adanya pertimbangan atau judgemen. Hasil penilaian dijadikan bahan untuk pengambilan keputusan. Misalnya menilai kemampuan guru mengajar. Membina artinya memberikan bantuan atau bimbingan kearah yang lebih baik dan lebih berhasil. Tentunya sebelum membina pengawas harus mengetahui terlebih dahulu kelemahan atau kekurangan dari orang-orang yang dibinanya. Melaporkan artinya menyampaikan proses dan hasil pengawasannya kepada atasan baik secara lisan maupun secara tertulis dengan harapan laporan tersebut bisa ditindaklanjuti atasan baik berupa pembinaan selanjutnya maupun usaha lain untuk dapat meningkatkan mutu pendidikan.


 

B. Kawasan Penelitian Kepengawasan

Mengacu pada tugas pokok dan tanggung jawab pengawas satuan pendidikan sebagaimana dikemukakan pada uraian butir (2) di atas maka dapat diidentifikasi kawasan atau ruang lingkup masalah atau tema penelitian di bidang kepengawaan. Kawasan masalah tersebut berakar dari pelaksanaan pengawasan akademik dan pelaksanaan pengawasan manajerial.


 

1. Tema Masalah Penelitian Pengawasan Akademik

Sasaran pengawasan akademik adalah guru/pengajar baik guru mata pelajaran, guru bimbingan konseling, dan guru lainnya yang mengajar di kelas, di laboratorium atau di lapangan. Bidang kajian pengawasan akademik adalah upaya meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran. Oleh sebab itu kawasan masalah penelitian dalam bidang pengawasan akademik dapat diidentifikasi dalam tema-tema sebagai berikut:

  1. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran Matematika
  2. Meingkatkan kemamouan guru dalam proses pembelajaran IPA
  3. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran IPS
  4. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran bahasa
  5. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran Olahraga Kesehatan
  6. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran Seni dan Budaya
  7. Meningkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran keterampilan/muatan lokal
  8. Meninkatkan kemampuan guru dalam proses pembelajaran pendidikan moral
  9. Meningkatkan kemampuan guru dalam melaksanakan penilaian hasil belajar siswa
  10. Meningkatkan kemampuan guru dalam menggunakan media dan sumber belajar
  11. Meningkatkan kemampuan guru dalam memanfaatkan lingkungan belajar
  12. Meningkatkan kemampuan guru BK dalam menyusun dan melaksnakan program BK di sekolah
  13. Menilai kemampuan guru dalam merencanakan pembelajaran
  14. Menilai kemampuan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran
  15. Menilai kemampuan guru dalam menggunakan media dan sumber belajar
  16. Menilai kemampuan guru bimbingan konseling dalam melaksanakan program bimbingan konseling di sekolah
  17. Menilai kemampuan guru dalam meningkatkan hasil belajar siswa
  18. Menilai kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran di laboratorium
  19. Menilai kemampuan guru dalam melaksanakan pembelajaran di lapangan
  20. Menilai kemampuan guru dalam melaksanakan penelitian tindakan kelas
  21. Menilai kemampuan guru dalam melaksanakan pembaharuan pembelajaran
  22. Membina guru dalam mempertinggi kompetensi profesionalnya
  23. Membina disiplin guru dalam melaksanakan tugasnya sebagai agen pembelajaran
  24. Membina guru dalam menggunakan teknologi informasi dan komunikasi untuk pembelajaran
  25. Membina guru dalam mengembangkan karir profesi dan kepangkatannya


 

2. Tema/Masalah Penelitian Pengawasan Manajerial

Sasaran atau obyek penelitian pengawasan manajerial adalah kepala sekolah, tenaga tata usaha, pustakawan, laboran dan tenaga kependidikan lainnya atau sering disebut staf sekolah. Bidang kajian pengawasan manajerial adalah upaya meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan di sekolah terutama dalam aspek administrasi dan pengelolaan sekolah. Oleh sebab itu tema-tema atau kawasan masalah penelitian bidang pengawasan manajerial antara lain dapat diidentifikasi sebagai berikut :

  1. Membina Kepala Sekolah dalam melaksanakan visi, misi dan tujuan sekolah
  2. Membina kepala sekolah dalam menyusun perencanaan pendidikan pada sekolahnya
  3. Membina kepala sekolah dalam melaksanakan program pendidikan pada sekolahnya
  4. Membina kepala sekolah dalam menyusun rencana anggaran biaya sekolah
  5. Membina kepala sekolah dalam melaksanakan manajemen berbasis sekolah
  6. Membina kepala sekolah dalam mengembangkan sarana dan prasaran pendidikan
  7. Membina kepala sekolah dalam pengelolaan keuangan sekolah
  8. Membina kepala sekolah dalam mengembangkan kemampuan guru dan staf sekolah
  9. Membina kepala sekolah dalam menjalin hubungan dengan masyarakat
  10. Membina kepala sekolah dalam memberdayakan komite sekolah
  11. Membina kepala sekolah dalam meningkatkan mutu pendidikan
  12. Membina kepala sekolahdalam mengembangkan perpustakaan dan sumber-sumber belajar lainnya
  13. Membina kepala sekolah dalam mengembangkan program bimbingan konseling di sekolah
  14. Membina kepala sekolah dalam mengembangkan kegiatan kesiswaan
  15. Membina kepala sekolah dalam mengembankan kegiatan ekstrakurikuler
  16. Membina staf sekolah dalam melaksanakan administrasi kesiswaan
  17. Membina staf sekolah dalam melaksanakan administrasi kepegawaian
  18. Membna staf sekolah dalam melaksanakan administrasi keuangan
  19. Membina staf sekolah dalam melaksanakan administrasi sarana pendidikan
  20. Membina staf sekolah dalam melaksanakan administrasi kurikulum
  21. Menilai kinerja kepala sekolah dalam melaksanakan fungsi-fungsi kepeminpinan
  22. Menilai kinerja staf sekolah dalam melaksanakan administrasi sekolah
  23. Menilai pelaksanaan standar nasional pendidikan di sekolah
  24. Memantau pelaksanaan ujian nasional di sekolah


 

Dari tema-tema penelitian di atas dapat diangkat berbagai masalah penelitian kepengawasan termasuk judul penelitiannya. Dengan menggunakan kata; peranan, efektifitas/keefektifan, pengaruh, hubungan, dan kata-kata lainnya yang relevan maka dapat dengan mudah menentukan masalah dan judul penelitian. Sebagai contoh :

  1. Peranan pengawas dalam meningkatkan kemampuan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran matematika di SMA
  2. Efektifitas penggunaan diskusi kelompok terbatas dalam meningkatkan kemampuan kepala sekolah melaksanakan manaje- men berbasis sekolah.

Contoh nomor 1 diangkat dari tema pengawasan akademik, sedangkan contoh nomor 2 diangkat dari tema pengawasan manajerial.


 

Lembar Kerja

Diskusikan dalam kelompok kecil (satu kelompok tidak lebih dari 5 orang), satu atau dua masalah yang diangkat dari satu tema penelitian baik dari tema pengawasan akademik maupun dari tema manajeial. Usahakan agar setiap kelompok memilih tema yang berbeda. Sampaikan hasil dari diskusi kelompok kecil di depan kelas.


 

C. Teknik Merumuskan Masalah Penelitian

Masalah penelitian pada umumnya diajukan dalam bentuk pertanyaan agar ada jawaban atas pertanyaan tersebut. Contoh masalah penelitian:

  1. Bagaimana kemampuan guru dalam mengajarkan matematika di SMA?
  2. Adakah perbedaan kemampuan guru dalam mengajarkan Matematka di SMA antara guru berrpendidikan S1 Kependidikan dengan guru berpendidikan S1 Non-kependidikan plus Akta Mengajar?
  3. Apakah terdapat hubungan antara kemampuan guru mengajar dengan prestasi belajar yang dicapai siswanya?

Contoh pertanyaan pertama termasuk pertanyaan deskriptif sebab mengungkap kemampuan guru dalam hal mengajar matematika di SMA. Contoh pertanyaan kedua termasuk pertanyaan komparatif sebab membandingkan kemampuan guru dalam hal mengajar matematika dari dua kategori guru dengan kualifikasi pendidikan yang berbeda. Sedangkan contoh pertanyaan ketiga termasuk pertanyaan asosiatif sebab mencari hubungan antara kemampuan guru dalam hal mengajar dengan prestasi belajar yang dicapai para siswanya. Semua contoh pertanyaan di atas adalah masalah kualitatif sebab menyangkut kemampuan guru dalam hal mengajar (kualitas) bukan masalah kuantitatif yang sifatnya jumlah atau beasarannya. Dari contoh di atas dapat disimpulkan adanya tiga jenis rumusan masalah penelitian yakni rumusan masalah yang bersifat deskriptif, masalah yang bersifat komparatif dan masalah yang bersifat asosiatif.

Setiap penelitian cukup satu masalah penelitian atau paling banyak dua sampai tiga masalah penelitian. Tetapi satu masalah penelitian bisa terdiri atas beberapa pertanyaan. Contoh rumusan masalah penelitian : Bagaimana meningkatkan kemampuan guru dalam pembelajaran Matematika di SMA ?

Pertanyaan penelitinnya antara lain :

  1. Apakah pelatihan metode dan teknik mengajar dapat mempertinggi kemampuan guru dalam pembelajaran Matematika?
  2. Adakah perbedaan kemampuan guru dalam pembelajaran matematika antara guru wanita dengan guru pria setelah mengikuti pelatihan metode dan teknik mengajar?
  3. Apakah terdapat hubungan antara kemampuan guru mengajar dengan prestasi belajar siswanya dalam pelajaran Matematika?

Pertanyaan pertama adalah pertanyaan deskriptif, pertanyaan kedua adalah pertanyaan komparatif dan pertanyaan ketiga adalah pertanyaan asosiatif.


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

DAFTAR PUSTAKA


 

Ali, M. 1993. Strategi Penelitian Pendidikan. Bandung. Penerbit Angkasa.

Gall, M.D., Gall, J.P., Borg, W.R. 2003. Educational Research An Introduction. New York: Longman, Inc.

Krathwohl, D.R. 1998. Methods of Educational & Social Science Research An Integrated Approach. New York: Longman, Inc.

MCMillan, J.H dan Schumacher, S. 1997. Research in Education, a Conceptual Introduction. New York. Longman.

Sevilla, C.G. dkk, 1993. Pengantar Metode Penelitian. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia.

Sukmadinata, N.S. 2004. Metode Penelitian Lanjutan. Outline. Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia.

Suryabrata, S. 1983. Metodologi Penelitian. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.


 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar